Follow me!!

Saturday, 15 June 2013

Pelayanan yang parah di SPBU

Sebagai mahasiswi yang hidupnya pulang-pergi Batu-Malang naik sepeda motor, pastinya sehari-hari gak lepas dari yang namanya SPBU alias POM bensin. Emang sih,  jumlah SPBU yang udah aku coba bisa dihitung jari, tapi yang pelayanannya yahud juga cuma bisa dihitung pake jari. Di sisi lain ada beberapa pengalaman yang  bikin aku pingin nabok operatornya.

Pengalaman nyebelin yang pertama waktu aku balik dari kampus. Udah kebiasaan, setiap dapet jatah mingguan langsung aku taruh di celengan trus aku ambil sedikit-sedikit biar gak terlalu boros. Nah waktu itu kebetulan, aku lupa ambil duit di celengan. Jadinya aku cuma harus bertahan dengan duit 4500 perak yang ada di dompet. Berhubung bensin sekarat waktu pulang, yasudah aku mampir ke SPBU dulu. 


Aku : "Pak, bensinya seliter"
OP  : "Hah? seliter? (sambil nada ngece)"
Sebenernya dari sini aku udah ngerasa jengkel. Tapi aku mikir, wong aku bayar kok, ngapain malu!. Begitu aku bayar, si operatornya malah bilang, "Kok cik! (segitunya!)". Malah si co-operatornya juga ikut-ikutan senyam-senyum ngece juga! Padahal pernah juga aku dulu beli bensin di daerah tlogomas (dengan nominal yang sama), operatornya biasa-biasa aja tuh! malah ngucapin terimakasih. 

Pengalaman yang tidak menyenangkan selanjutnya waktu di SPBU deket rumah tadi pagi. Bensin yang tadinya udah sekarat, niatnya aku isi full. Begitu diisi, si operator malah ngisi sampai tumpah (hampir netes ke bawah malah). Otomatis dong, aku bilang "Stop, stop!". Si operatornya malah sewot, "Biasa aja mbak!". Ya Tuhan, padahal kan aku cuma gak pingin 'ngebuang' bensin, apalagi sekarang BBM langka :')

Dari dua pengalaman tadi, aku simpulkan kalau pelayanan di 2 SPBU itu payah! Kenapa mereka tidak menghargai costumer sebagai mana mestinya. Maunya sih aku menghubungi nomor pengaduannya. Tapi aku terlanjur hopeless duluan, ini kan Indonesia :D

No comments :

Post a Comment

write your comment here :D